Tempat Populer Main Dingdong Jaman Dulu


Aduh! sebenernya ane gak pengen banget ngingetin umur kalian semua, tapi gimana dong, yang namanya nostalgia itu selalu menyenangkan. Nah, sekarang mari kita sedikit kembali ke era 80an dan 90an, dimana anak-anak pada jaman itu mulai kedatangan sebuah mesin permainan besar yang kemudian dikenal arcade game, di Indonesia sih lebih populer dengan nama dingdong. Bukan, yang pegen dibahas di sini bukan soal game dingdong yang sempat populer, melainkan tempat paling populer untuk bermain dingdong.

Pasar 

Gak tau kenapa dingdong yang notabene permainan buat anak-anak ditaronya di pasar? Mungkin waktu itu mikirnya biar kalau si Ibu lagi belanja, maka si anak biar gak bosen bisa mainan dingdong. Tapi pasar banyak premannya, termasuk di area main dingdong. Walaupun begitu, anak-anak tetep aja seru mainan dingdong di dalam pasar. Pasar yang ane inget ada dingdongnya itu antara lain pasar Kebayoran Lama (di dalam Ramayananya), pasar Depok, dan pasar Palmerah.
Karena banyak premannya tadi, maka gak sedikit anak-anak yang lagi main dicopet atau bahkan dipalak. Ya tapi itu lah dia seninya bermain dingdong di pasar. Oiya, waktu itu jenis gamenya masih seputer Street Fighter, Final Fight, Raiden, gitu-gitu deh. Trus mau mainnya juga masih pake uang koin seratus perak.


Yap, selain buat kerokan, uang koin seratus perak jaman dulu bisa menggerakan mesin dingdong. Tapi kalo gak salah ketebalan koin seratus perak itu ada yang beda-beda, jadi kadang suka nyangkut di lubang dingdongnya.

Supermarket 

Akhirnya masa-masa kegelapan bermain dingdong mulai menemukan titik terang disaat beberapa supermarket yang rada beradap buka lapak. Nah, supermarket yang nyediain tempat mainan dingdong antara lain Jameson dan Gelael. Walaupun tempatnya rada beradap, tapi tetep aja tuh masih suka ada tukang palaknya. Dingdong yang ada di supermarket ini juga masih sama kayak dingdong yang ada di pasar, dan masih juga pake uang koin seratus perak buat nyalahin dingdongnya.
Bioskop 

Di awal sampai pertengahan 90an, bioskop masih banyak yang berdiri sendiri, maksudnya gak ada di dalem mall. Nah, saat itu bioskop juga udah menyertakan dingdong di dalamnya sebagai sarana hiburan penonton bioskop yang nunggu loket bioskop buka. Oh iya dong, jaman dulu itu loket beli tiket ada jam bukanya, udah gitu tiket yang dibeli adalah film dengan jam tayang paling dekat. Kalau jaman sekarang kan loketnya selalu buka dan kamu bisa beli kapan aja untuk film jam berapa aja. Tapi ada juga kok para pecandu dingdong yang emang niat dateng ke bioskop cuma buat main dingdong doang. Orang-orang kayak gini bisa ketauan dari kantong plastik besar berisi koin yang diletakan di sampingnya.

Nah, di pertengahan 90an sampai sekarang, akhirnya dingdong di dalam bioskop mengalami banyak kemajuan. Jenis permainannya udah mulai banyak kayak Daytona, Time Crisis, Bola, sampai Tekken. Saat itu Playstation udah jadi idola baru di rumah menggantikan Nintendo.

Koin untuk main dingdong juga udah koin khusus, dan harganya jadi lumayan mahal. Sekarang malah gak pake koin lagi, tapi pake kartu yang bisa di isi ulang

SS Mega World Sega 

Disaat pergerakan musik underground mulai bergejolak di Jakarta, hadirlah sebuah arena bermain dingdong keren (saat itu) yang bernama SS Mega World Sega. Arena bermain dingdong ini cuma ada di beberapa tempat doang macam Plaza Senayan, Plaza Barito, dan Bintaro Plaza.

Trus apa hubungannya antara musik underground sama dingdong? Jadi gini, dulu SS Mega World Sega Plaza Senayan adalah tempat nongkrongnya anak-anak Punk, anak-anak Ska, anak-anak Indies, ya pokoknya anak-anak musik underground pada nongkrong di situ deh. Mereka sih gak mainan dingdong, cuma nongkrong aja di depannya sambil ngerokok. Jaman dulu masih boleh ngerokok di dalem mall.

Nah, karena banyak yang nongkrong di depan SS Mega World Sega-nya Plaza Senayan, gak heran kalau banyak anak-anak yang rada takut buat main di situ, takut dipalakin. Seyeeeem


Itu dia tadi beberapa tempat main dingdong terpopuler di jaman dulu. Kalo kamu ada tempat lain yang ane belum bahas, boleh dong dishare. Sekalian ceritan juga pengalamannya pas mainan dingdong.
pasang iklan banner
 
InnOnet © Copyright 2011-2015 Notifikasiku. All Rights Reserved.
Bloggers.com Kisah Unik Dibalik Berita Kisah Unik Dibalik Berita blog search directory
blog linksLocal blog Kisah Unik Dibalik Beritablog directory