Mesir Jadi Kolam Darah, Jenderal Al Sisi Bantai 2.200 Rakyat Mesir Hanya dalam 7 Jam

Kekhawatiran yang dirasakan oleh dunia internasional terhadap rencana pembersihan bunderan Rab’ah Adawiyah, Nahdah dan tempat-tempat lainnya di seantaro Mesir oleh militer Mesir, akhirnya terjadi juga. Peristiwa terburuk dalam sejarah modern Mesir ini betul-betul sangat menyayat hati. Hanya dalam durasi waktu tujuh jam saja serdadu Jenderal Al Sisi berhasil membantai rakyat Mesir sebanyak 2200 orang lebih korban tewas, dan puluhan ribu lainnya luka-luka.


Gambar sebagain kecil korban pembantaian AlSisi di RS Rabiah. (foto: Khadijah Ashraf-Mesir)
By. Masykur A. Baddal 

Memang sangat disayangkan, sampai detik ini belum ada satu negara dunia pun yang serius membantu menyelesaikan kasus pembantaian berseri ini secara serius, kecuali negeri Turki. Dengan seluruh jalur diplomasi, ekonomi dan politisnya, Turki sejak awal pecahnya konflik politik di Mesir terus berupaya mencari berbagai solusi untuk mengembalikan pemerintah legitimasi ke posisinya. Namun nyatanya tembok yang harus dihadapi oleh Turki sendiri cukup tebal, sehingga usaha ekstra keras itupun hingga kini belum mampu memberikan hasil maksimal, sebagaimana yang diharapkan.

Dari informasi yang ditayangkan secara live oleh Aljazeera TV. Operasi pembantaian tersebut mulai dilancarkan sejak jam 06.30 waktu Cairo. Yaitu dengan mengerahkan mobil keamanan dan militer ke arah bunderan Rab’ah dan Nahdah. Kemudian operasi meningkat dengan menyemprotkan berbagai jenis gas ke dalam kerumunan massa pro legitimasi. Puncaknya adalah melepaskan peluru tajam baik dari darat maupun udara dengan menggunakan heli militer. Akhirnya, jatuhnya korban ribuan jiwa pun sudah tidak dapat dihindari lagi.

Menurut saksi mata di lapangan, sebagaimana yang diinformasikan oleh Aljazeera TV. Sehari sebelum penyerangan, di sekitar bunderan Rab’ah banyak terlihat mobil ambulan, sehingga membuat curiga sebagaian massa disana. Malah ada saksi mata yang melihat, jika ambulan tersebut secara sembunyi-sembunyi memasok senjata api ke wilayah itu. Akhirnya paska pembantaian, skenario itupun menjadi jelas, bahwa senjata api tersebut digunakan sebagai pembenaran atas aksi barbarisme yang dilakukan oleh Alsisi dan konco-konconya, dengan dalih massa pro legitimasi sedang menyiapkan penyerangan, dengan senjata-senjata tersebut.

Kini sungai darah sudah mengalir di Mesir, yang berhulu dari tangan jenderal Al Sisi. Nampaknya sungai tersebut bakal terus mengalir tanpa dapat dibendung lagi. Kecuali jika ada kekuatan dahsyat yang mampu menghentikannya, atau mukjizat Ilahi.

Melihat perkembangan situasi keamanan yang semakin memburuk, KBRI Cairo bekerja sama dengan berbagai elemen masyarakat Indonesia di Mesir, sudah mulai melakukan koordinasi dan pemantauan lapangan langsung, demi mengantisipasi berbagai kemungkinan akibat memburuknya situasi keamanan di negeri fir’aun tersebut. Yaitu dengan menyediakan hotline di: 02-27947200 / 02-27947209.


A little baby girl is dead

Militer Mesir Kembali Membantai, 450 Syahid, Rakyat pun Melakukan Pembangkangan Sipil
by Amrullah Aviv

KAIRO - Hari ini Rabu, 14 Agustus Mesir kembali bergolah dan bersimbah Darah, Militer kembali membantai Demonstrasi Damai, Pro Mursi. Menurut channel TV Al-Ahrar, korban syahid berjumlah 450 syahid dan yang terluka melewati angka 10.000 lebih.

Militer mengepung kota Kairo dari seluruh pintu masuk dan keluar. Mulai dari jalan Port Saed Kairo dan memerintahkan semua kendaraan untuk memutar arah.

Listrik RS Lapangan Rab’ah Al-Adawiyah dimatikan aparat. Nampak, pelaku penyerangan adalah agen-agen Israel. 100 % menjalankan pembantaian yang tidak mampu dilakukan Israel.

Rakyat di luar Kairo seperti di provinsi-provinsi wilayah Sha’id sepakat melakukan pembangkangan sipil. Mulai dari perusakan jalur rel kereta api, pengepungan kantor Gubernur, perusakan mobil polisi, sebagai protes atas tindakan anarki aparat kepada demonstran Rab’ah.

Hari ini, 14 Agustus 2013 sepertinya akan menjadi tonggak baru cara perlawanan sipil Rakyat Mesir, bukan hanya sekedar dengan menduduki tempat sentral, tapi juga mulai dengn melakukan pembangkangan sipil secara massif di seluruh Provinsi.

Semoga Dunia melihat dimana Kebenaran dan Kemanusiaan itu berada. Sudah saatnya suara rakyat di dengar, dan Militer kembali Ke Barak.


Diantara korban pembantaian oleh pihak keamanan Mesir

Status FB Terakhir Syuhada Rab'ah: "Kucium bau surga!"



KAIRO - (14/8) Pembantaian atas demonstran damai Pro Mursi oleh pemerintahan kudeta dibawah komando As-Sisi kali ini paling biadab. Akun resmi pro Mursi di Rab'ah@EgyAntiCoup menulis: Confirmed from field hospital now: Death toll reaches 2200, and 10,000+ wounded #RabaaMassacre.

Termasuk yang gugur syahid adalah putri pemimpin Ikhwan Dr. Muhammad Baltaji yang berumur 17 tahun, Asma' binti Baltaji. Sesaat setelah gugurnya putri beliau, Dr Baltaji diwawacarai Al Jazeera. Beliau menyatakan, "Saya tidak butuh bela sungkawa untuk putriku Asma'. Sekarang dia sudah di Surga Firdaus".



Syuhada yang lain, Dokter Abdurrahman Eldeeb yang bertugas sebagai tim medis di Rab'ah, sebelumnya mengupdate status seputar perkembangan terkini Mesir. Ia kemudian membuat status, "Kucium bau surga." Dua jam kemudian ia syahid ditembak penembak jitu, (14/8/2013).
Wa inna jundana lahumul gholibun.... betapapun pedih perihnya.. inilah jalan kemenangan.

Allahumansurhum fii Misr ... Allahumarzuqhum syahadata fii sabilik ..

Survei Middle East Monitor: 69% Rakyat Mesir Menginginkan Mursi Kembali


KAIRO - Yang berpendapat bahwa Mursi dikudeta karena IM terlalu eksklusif mementingkan golongannya sendiri, nampaknya perlu mulai berpikir untuk menarik kembali ucapannya. Survey terbaru yang dirilis Middle East Monitor menunjukkan bahwa:

69% rakyat mesir tidak setuju Mursi dikudeta (dengan komposisi *hanya* 19% Ikhwanul Muslimin, 39% Islamis selain IM, 6% liberal, 36% tidak berafiliasi dengan ideologi/politik manapun).

25% pro-kudeta (dengan komposisi 55% mantan antek Mubarak, 19% liberal, 17% kristen koptik, 6% politik kiri, 3% tidak terafiliasi manapun).

6% memilih diam (dengan komposisi 91% salafi/partai an-nour, 9% tidak terafiliasi manapun).

Data tersebut menunjukkan siapa sebenarnya yang bersama rakyat dan memperjuangkan hak-hak mereka.
pasang iklan banner
 
InnOnet © Copyright 2011-2015 Notifikasiku. All Rights Reserved.
Bloggers.com Kisah Unik Dibalik Berita Kisah Unik Dibalik Berita blog search directory
blog linksLocal blog Kisah Unik Dibalik Beritablog directory