China Akan Menggeser Amerika Serikat Sebagai Adi Daya



China akhirnya akan mengambil alih posisi Amerika Serikat sebagai negara adidaya global, menurut responden dalam survei global yang dilakukan oleh Pew Research Center yang berbasis di AS.

Survei, yang melibatkan hampir 40.000 orang di 39 negara, menemukan mayoritas responden memperkirakan China sebagai negara Adidaya berikutnya, sekarang ekonomi terbesar kedua di dunia di pegang oleh Negara China.

Sedikit lebih dari sepertiga responden berpikir China sudah menjadi kekuatan ekonomi terkemuka, naik dari 20 persen pada tahun 2008.

Angka untuk AS turun dari 47 persen menjadi 41 persen.

Bahkan Amerika dibagi tentang masa depannya: hampir setengah mengatakan China akhirnya akan menyalip negara Amerika, sementara proporsi yang sama mengatakan tidak akan pernah.

Di Eropa Barat, masyarakat di semua negara yang disurvei kecuali Italia, di mana AS sangat populer, percaya bahwa China telah sudah melampaui kekuatan Amerika Serikat sebagai negara adidaya terkemuka di dunia.

Namun studi menempatkan AS sebagai negara peringkat terfavorit secara global sebesar 63 persen, dibandingkan dengan China hanya 50 persen.

Jepang memandang China sebagai negara terburuk : hanya 5 persen menyatakan pandangan positif terhadap China setelah perselisihan teritorial yang meningkatkan ketegangan antara kedua negara.

Citra China menurun secara signifikan selama dua tahun terakhir di Eropa, turun 11 poin di Inggris dan 9 persen di Perancis. Tren ini mungkin karena "kegelisahan tentang Cina sebagai pesaing komersial," kata survei tersebut.

Namun, survei menemukan bahwa investasi China di Amerika Latin dan Afrika sub-Sahara tampaknya memiliki efek positif.

Pemandangan ke arah China sebagian besar positif di kedua wilayah, meskipun AS masih mengungguli pesaing dari Asia di kedua daerah secara keseluruhan.

China memiliki keunggulan di Timur Tengah, di mana AS sangat popularitas sebagai sekutu setia Israel, masih rendah, khususnya di Mesir, Yordania dan wilayah Palestina.

Di Amerika Latin dan Afrika, China menikmati beberapa keberhasilan soft power melalui ilmu pengetahuan dan teknologi, dengan lebih dari dua pertiga responden melihat aspek ini dalam cahaya yang menguntungkan.

Namun China masih mencetak substansial lebih rendah dari AS di daerah terkait dengan budaya, bisnis dan penyebaran ide di semua bidang yang menambah popularitas AS secara global, khususnya di kalangan anak muda.

"Di semua pertanyaan tentang budaya dan ide-ide Amerika, orang-orang muda secara teratur mengekspresikan sikap yang lebih positif," kata laporan itu.

Penelitian Pew menemukan bahwa ada minat yang terbatas di Amerika Latin dan Afrika dalam musik dan film China, meskipun sebagian mengagumi kemajuan teknologi kekuatan Asia.

Kedua kekuatan global juga memiliki pandangan yang semakin negatif satu sama lain.

Proporsi orang Amerika dengan pandangan positif dari China turun menjadi 37 persen tahun ini dari 51 persen dua tahun lalu. Cerita yang sama di China, di mana peringkat AS menurun drastis dari 58 persen pada 2010 menjadi 40 persen saat ini.
pasang iklan banner
 
InnOnet © Copyright 2011-2015 Notifikasiku. All Rights Reserved.
Bloggers.com Kisah Unik Dibalik Berita Kisah Unik Dibalik Berita blog search directory
blog linksLocal blog Kisah Unik Dibalik Beritablog directory